Selasa, 21 Oktober 2014

Daftar tempat dan nomor telepon spa plus plus di bandung

Berikut beberapa tempat pijat tradisional di Bandung yang banyak direkomendasikan oleh beberapa situs Online :




Aquatique Bandung Spa
Alamat: Gedung ABG, Jl. Pelajar Pejuang 45 no. 115, telepon 7319681

Bali Tangi Spa
Alamat: Kompl. Permata Cimahi II Blok N-8/3 A, Cimahi, telepon 6623186

Cintage Chic Home Spa
Alamat: Jl. Raden Patah no. 6, telepon 2501353

Grand Odiseus Fitness & Spa
Alamat: Jl. Cihampelas 23-25, telepon 4235760

Indigo Spa & Lounge Men’s Health
Alamat: Dago Plaza lt. 6, Jl. Ir. H. Juanda 61-63, telepon 4222842

Jimbaran Spa
Alamat: Jl. Otista Bl B/590, telepon 5207549

Mariaty’s Spa
Alamat: Jl. Dr. Setiabudi 38, telepon 2035928

Roger’s Salon & Spa
Alamat: Jl. Ir. H. Juanda No. 67, telepon 2534287

San Gria Resort & Spa
Alamat: Jl. Hortikultura, Lembang, telepon 2788777

Seruni Spa & Fitness
Alamat: Jl. Ir. H. Juanda No. 83, telepon 2501606

Universe Fitness & Naturale Spa
Alamat: Dago Plaza, lt. 8 & 9, Jl. Ir. H. Juanda 61-63, telepon 4222781

Valentine
Alamat : Jl.Sudirman, dekat perempatan Jatmika

Be ONE,
Jl.Sukarno Hatta, dekat terminal leuwipanjang

OZONE,
Jl.Abdurrahman Saleh, dekat perempatan Bank BNP

SPA THERAPY,
Jl.OTISTA, ujung, dekat pasar astana anyar

Cibadak Spa,
Jl.Cibadak, dekat Budi Agung motor

The DELTA,
didlm Pasir Kaliki HYPERSQUARE

The COZY,
didlm komplek setrasari mall
Posted on 17.09 / 0 komentar / Read More

Sabtu, 30 Agustus 2014

Blowjob Jilbab Nakal Sampe Muncrat

Posted on 11.56 / 0 komentar / Read More

Foto Lengkap Wanita Cantik Berbaju PNS Bandung [Tanpa Sensor]

WARGA Kota Kembang Bandung dikejutkan oleh pemunculan foto-foto seorang wanita berseragam PNS Pemerintah Kota Bandung sedang berbuat mesum. 18 foto yang beredar di dunia maya tersebut memperlihatkan adegan "hot" seperti dalam video porno. Yang lebih menghebohkan, wanita cantik yang ada dalam gambar tampak mirip dengan mantan istri Andhika eks personel Peterpan dan kini band The bersama band The Titans.

Wanita berseragam PNS (kiri) dan Rinada, istri Andhika
Belum ada konfirmasi langsung dari yang bersangkutan. Yang pasti masalah ini sempat menimbulkan reaksi dari Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil.
Usai dilakukan investigasi oleh Badan Kepegawaian Daerah (BKD), pria yang akrab disapa Emil itu berkeyakinan, wanita yang ada di dalam foto-foto mesum bukanlah PNS dari Pemkot Bandung.

















Posted on 11.46 / 0 komentar / Read More

Kamis, 16 Mei 2013

Pose ABG Jilbab Nakal

ABG Blow Job

Posted on 10.46 / 0 komentar / Read More

Senin, 19 Maret 2012

Narsis Di Kamar Kost

ABG yang sedang narsis dikamar pasti membuat semua orang ingin melihatnya secara langsung. Beberapa koleksi foto seksi abg memang bisa anda dapatkan disini. Kelakuan para abg sekarang memang sangat aneh sekali. Banyak sekali foto seksi mereka yang beredar di internet. berikut Foto Bugil Abg di Kamar Kost.


 

 


Posted on 14.00 / 0 komentar / Read More

Berkunjung ke toko handphone

Siang itu aku pergi ke sebuah plaza. Aku memakai celana jeans cut bray dengan kaos ketat. Rambutku aku beri gel secukupnya untuk menjaga penampilanku. Dengan percaya diri aku masuk ke plaza tersebut untuk membeli casing handphone. Aku datang masih cukup pagi, sekitar pukul 09.30. Rupanya beberapa toko masih tutup. Banyak pegawai toko yang berdiri di depan tokonya yang tertutup. Mereka menunggu pimpinan atau pemilik tokonya yang akan datang membukakan toko.





Sambil berjalan aku merasa diriku diperhatikan dua orang wanita yang tampaknya pegawai yang menunggu tokonya buka. Mereka memperhatikanku, terutama salah seorang di antara mereka yang wajahnya manis. Tingginya rata-rata saja, sekitar 160 cm. Aku belum memperhatikan detil lain kecuali rambutnya yang panjang. Mata wanita itu memandangku sambil bercakap-cakap dengan temannya. Kemudian mereka tertawa bersama. Aku pikir mereka membicarakanku.

Aku cuek saja. Aku ingin agar urusanku cepat selesai. Seperti pengunjung kebanyakan, aku ingin mencari dan membeli barang yang kubutuhkan, lalu pulang. Ketika melihat sebuah toko handphone yang sudah buka, aku segera masuk dan mulai mencari casing handphone. Ternyata cukup sulit menemukan casing yang aku inginkan. Keluar dari satu toko, aku mencari di toko lain, dan belum mendapatkannya.

Sambil mencari toko lain, aku melihat dua wanita tersebut masih memperhatikanku. Yang satu malah dengan nekat tersenyum dan mengedipkan mata padaku. Darahku berdesir. Dilihati saja aku sudah biasa. Tetapi kalau digoda dengan kedipan mata, jarang sekali. Pernah juga aku dicium di lift beberapa tahun lalu oleh seorang wanita yang tidak kukenal, tetapi itu adalah satu-satunya peristiwa langka yang aku alami.

Kali ini, mau tidak mau aku jadi salah tingkah. Akhirnya kubalas senyumnya. Dasar cowok! Diberi umpan, di ambil saja. Tiba-tiba aku punya prasangka jelek. Siapa tahu mereka adalah wanita nakal yang mencari mangsa di plaza? Wah, aku tidak tertarik sama sekali dengan wanita yang menjual tubuhnya demi uang. Tapi aku tidak suka hanya berpraduga. Maka kuputuskan untuk menghampiri mereka.

Begitu sadar bahwa aku berjalan mendekati mereka, kedua wanita itu seperti orang yang kebingungan. Sambil tertawa, salah seorang di antara mereka pergi menjauh. Tinggal wanita yang tadi tersenyum padaku. Wah untunglah, yang lebih cantik dan manis yang tinggal. Wanita itu tampak grogi ketika aku mendekat.

"Hai.." sapaku. Aku tersenyum dan berdiri di sampingnya.
"Hai.. Lagi cari handphone ya?" tanyanya.
"Oh. Gak.. Lagi nyari casing. Kamu kerja dimana?" aku berharap dia benar-benar pegawai toko.
"Di toko itu.." katanya sambil menunjuk sebuah toko handphone yang masih tutup.

Aku lega mengetahui dia benar-benar pegawai toko. Bagaimana kalau pegawai toko yang punya profesi ganda? Muncul pertanyaan itu di otakku. Masa bodoh ah. Tidak ada bukti.

"Biasanya bos-mu datang jam berapa?" tanyaku lagi.

Kulihat wanita ini memakai baju yang kancingnya agak terbuka. Tanpa sengaja aku bisa melihat payudaranya yang terbungkus bra hitam. Wah, sexy juga. Jantungku berdebar. Aku bisa mengintip payudaranya. Kalau tadi tidak sengaja, sekarang aku sengaja mencuri kesempatan untuk melihatnya.

"Tidak tentu. Kadang jam 9.30, kadang 10, kadang molor sampai jam 11."
"Oh ya.. Namamu? Aku Boy" aku mengulurkan tanganku.
"Ya.. Aku Santi. Cari casing apa? Mungkin di tokoku ada"
"Hm.. Ini.." aku menyebutkan salah satu tipe ponsel.

Aku agak kurang konsentrasi karena mataku masih mencuri pandang ke belahan bajunya yang memberiku hak akses melihat payudaranya. Ugh.. kecil, sekitar 34A, tapi sexy sekali. Tubuh Santi juga kecil, dengan tinggi 160 cm, beratnya mungkin hanya sekitar 45 kg. Kurus langsing. Payudaranya coklat sesuai dengan warna kulitnya. Aku suka sekali bisa mengintipnya.

Tiba-tiba tangan Santi meraih kemejanya dan melepas salah satu kancingnya! Aku sangat terkejut. Rupanya Santi tahu bahwa aku mengintip payudaranya. Tapi bukannya menegurku, dia malah membuka salah satu kancing bajunya. Ugh.. Aku menelan ludah. Tiba-tiba aku merasa haus. Ingin segera kuraih payudaranya dan kuhisap. Santi sengaja membiarkanku melihat payudaranya!

"Di tokoku ada banyak casing HP itu. Kamu cari yang seperti apa?" Tanya Santi. Gayanya cuek sekali. Membuat jantungku makin berdebar kencang. Wanita ini membuatku bergairah.
"Ehmm.. Aku cari yang transparan. Aku suka bisa melihat bagian dalammu.."
"Bagian dalamku?"
"Ups.. Bagian dalam handphoneku. Sorry" Astaga.. Aku sampai salah bicara gara-gara tidak konsentrasi.

Busyet, aku melihat Santi tersenyum kecil. Jari-nya kini menyelinap masuk payudaranya dan membuat gerakan mengusap pelan. Arrgh.. Gila.. Dia menggodaku. Kurang ajar!! Aku marah pada penisku yang dengan manjanya mulai menggeliat bangun. Penis memang tidak pernah bisa dikontrol. Seandainya bisa, aku akan menyuruhnya tidur dulu.

"Ada yang transparan. Dari depan sampai belakang kamu bisa lihat sepuasnya.." katanya pelan. Kata-kata Santi mulai membawaku melayang terbang. Penisku berdenyut nikmat. Dia mulai siaga merasa akan ada pertempuran. Gila, ini di Plaza!
"Mana bisa.. Tokomu masih tutup. Aku tidak banyak waktu. Aku cari di toko lain aja.." kataku mengalihkan pembicaraan.

Uffhh.. Aku menahan nafas melihat Santi membuka sedikit bra dengan jarinya dan menunjukkan puting susunya! Wanita ini pasti exhibionist. Suka mempertunjukkan bagian tubuhnya. Kulihat dia menikmati pandanganku yang makin panas ini.

"Ya cari saja di toko lain. Tapi kamu akan rugi kalau tidak beli di tokoku.." bisiknya.

Santi mendekatkan tubuhnya merapat ke tubuhku. Kami saat itu berdiri di dinding toko. Tangannya tiba-tiba bergerak cepat memelukku dari belakang dan mencubit pantatku! Lalu tangannya kembali seolah tidak terjadi apa-apa. Wanita ini membuatku semakin bergairah. Aku nyaris kehilangan kata-kata. Keep cool, man! bisikku dalam hati. Aku mencoba tenang.

"Kenapa aku rugi?" tanyaku pelan juga.

Tanganku bergerak cepat juga mencubit pantatnya. Santi menjerit pelan. Bukan jeritan mungkin, hanya semacam seruan terkejut. Tapi itu pasti hanya pura-pura terkejut.

"Kamu ada uang 20.000?" bisik Santi. Tentu saja ada.
"Buat apa? Harga casingnya segitu ya?" tanyaku belum mengerti maksudnya.
"Ikut aku.." katanya kemudian sambil melangkah pergi.

Mau tidak mau karena penasaran aku mengikutinya. Kami berjalan melewati beberapa lorong sampai melewati kamar mandi. Kemudian kami tiba di sebuah pintu bertuliskan, "Selain Karyawan Dilarang Masuk." Mungkin semacam gudang tempat penyimpanan alat-alat cleaning service dan security.

Santi membuka pintu itu dan kami bertemu seorang pria karyawan plaza yang di dadanya bertuliskan "Cleaning Service". Santi meraih uang dari tanganku dan memberikannya pada karyawan pria itu sambil membisikkan sesuatu pada pria itu. Pria tersebut mengangguk sambil tersenyum dan keluar dari ruangan itu.

Sekarang aku paham. Kami akan memakai ruangan ini untuk bercinta! Setelah pria itu keluar sambil membawa uang Rp 20.000 tadi, Santi mengunci dari dalam dan aku yang sudah terangsang segera menghampirinya.

"Aku pasti beli di tokomu.." bisikku sambil mencium bibirnya.

Santi membalas ciumanku dengan ganas. Tapi ciumannya agak kasar. Dia melumat-lumat bibirku sambil sesekali menggigitku. Aku sampai terheran-heran melihat agresifitasnya.

"Kok nafsu banget, Santi?" tanyaku.

Santi bukan seorang yang hebat kissingnya. Tapi jelas nafsunya lagi tinggi. Aku mencoba melayaninya dengan baik. Mencium bibirnya dengan caraku yang unik. Unik? Hanya orang-orang yang pernah bercumbu denganku yang tahu. Aku tidak bisa mendeskripsikannya di sini.

Aku kemudian menjilat pipinya dan turun ke leher. Santi tidak mau kalah. Dia melepas sendiri kemejanya. Kini dia hanya memakai bra. Nafasnya terengah-engah. Aku menjilati lehernya hingga membuatnya merintih keenakan.

"Ugh.. Enak, Boy.." rintihnya. Aku memainkan lidahku di lehernya. Kemudian naik ke telinganya dan mulai menggigit kecil telinganya.
"Aahh" desah Santi.

Ia menarik kepalaku dan mencari bibirku. Kami kembali saling melumat. Dengan rakusnya dia mencumbuku. Wah, wah, mirip Lily, tetapi Santi agak kasar. Belum sehebat Lily. Kami berciuman lama sekali. Santi ternyata hobi berciuman bibir. Tidak bosan-bosan dia melumatku. Bibirku sampai getir rasanya. Pada kenyataannya, berciuman dengan agresif seperti ini, tidak akan bertahan lama rasa enaknya. Apalagi untuk bibir seperti bibirku yang tipis seksi.


Tanganku sudah tak sabar melepas kait bra-nya. Begitu bra-nya lepas, payudaranya menyembul keluar. Sangat menantang. Kecil tapi seksi. Payudara tidak harus besar bagiku. Kecil pun oke. Tentu untuk payudara kecil, tanganku tidak boleh terlalu keras menekannya. Aku memilih meremasnya dengan sangat lembut. Payudara adalah bagian tubuh yang sensitif. Dengan halus aku merangsang payudaranya.

Tubuh Santi kegelian menahan rangsanganku. Dia menggeliat ke kiri kanan sambil terus menciumku! Bibirku sudah makin getir. Aku memutuskan melepas ciuman kami dan mulai mencium tubuhnya. Aku menjilat bagian pusarnya. Kemudian merayap naik ke dasar lembah payudaranya. Santi mendesah sambil tertawa karena geli.



"Ah.. Ah.. Haha.. Kamu pintar juga, Boy!" desahnya. Aku sampai heran, begini saja kok disebut pintar. Padahal biasa saja, cuma menjilat di perut dan merayap naik. Semua pria juga bisa. Tapi mungkin tidak semua pria tidak mau berlama-lama menjilati perut segala.

Dari dasar payudara, aku mulai naik mengelilingi lingkar payudaranya. Berputar naik mencari putingnya. Makin mendekati putingnya, desahan Santi makin kuat.

"Ah.. Argh.. Yes.. Yah.. Terus.. Boy!" desahnya.

Tentu saja aku akan melayaninya. Membuatnya nikmat dengan jilatanku yang dahsyat. Tak lama kemudian ujung lidahku mencapai puncak payudaranya. Kemudian seluruh lidahku menutupi putingnya dan aku menyapunya penuh.. Srr.. Srr..

"Achh.." santi mengerang hebat.

Dia terangsang dengan perbuatanku. Kelebihanku adalah memainkan tempo dan dinamika jilatan. Membuat saraf-saraf Santi berdebar menanti kejutan dan siksaan nikmat yang kuberikan. Kemudian mulutku menerkam payudaranya. Kuhisap sambil mengkombinasi dengan tekanan lidahku pada putingnya. Kurasakan puting payudara Santi mengeras. Tegang berarti darahnya sudah naik. Warna putingnya semakin gelap. Keringat mulai mengucur. Perlahan aku merasa tangan Santi bergerak membuka celanaku. Aku tidak memakai sabuk, jadi mudah saja membuka kancing jeansku. Segera Santi menyibak celana dalamku dan menemukan penisku.

"Ugh" aku agak kesakitan karena penisku terhalang celana dalam yang belum terbuka sempurna. Ditambah beberapa rambut-rambut penisku yang tertarik tangan Santi.

Aku membantu melepas celanaku. Kini aku telah telanjang di bagian bawah. Santi dengan ciri khasnya yang agak kasar mengocok penisku. Cengkeramannya sangat kuat di penisku.

"Oh.." aku menahan nafas sambil merasakan kenikmatan yang kuperoleh dari kocokan santi.

Tanganku ikut bergerak ke balik rok mininya. Aku membuka ritsluiting roknya dari belakang dari menurunkannya. Mudah sekali. Sekalian aku melepas celana dalamnya. Jariku langsung menyelinap di selangkangannya. Vaginanya sudah basah kuyup! Bulu-bulu vaginanya tidak lebat.

Aku menggosok lembut vaginanya. Beradu lihai dengan jari santi yang juga mengocok penisku. Sementara bibir Santi kembali mencari bibirku. Wah, benar-benar menyukai kissing, Santi ini. Jariku kemudian merayap menembus vaginanya. Aku mengocoknya dengan jariku. Dengan bebas jariku bermain di vaginanya. Berputar-putar, menekan, maju mundur dengan banyak variasi lainnya.

"Ochh.. Och.. Ah.. Ach.. En.. Nak.. Ach.." Santi terus meraung.

Tangannya semakin cepat mengocok penisku. Sesekali jempol tangannya mengusap kepala penisku dan menemukan cairan pelumas di penisku. Penisku berdenyut makin kencang. Nikmat sekali.

"Boy, ayo masukkan.." pinta Santi. Dia sudah terangsang hebat. Aku bisa merasakan vaginanya yang semakin membengkak.

Mudah sekali penisku masuk ke vaginanya. Santi sudah sangat siap. Dia mungkin sedang horny berat. Kami pun segera memulai aksi paling nikmat di dunia. Have Sex, making love, bercinta! Apa pun istilahnya, intinya adalah penisku menembus vaginanya dan aku menggerakkan penisku maju mundur, berputar-putar dengan irama yang teratur.

Lama-lama kurasakan pantat Santi mempercepat gerakannya. Dia ingin lebih cepat dan keras. Tiap wanita punya ciri khas dan Santi suka yang agak kasar. Aku pun ikut memacu lebih cepat. Ada suara khas yang timbul saat penisku masuk dan keluar dari vaginanya. Nikmat, guys! Enak sekali. Keringat kami bercucuran. Penisku berdenyut-denyut nikmat. Tubuh kami bergoyang berirama.

"Ach.. Ach.. Ach.." Santi menjerit agak kuat. Aku sampai mendekapkan tanganku kuatir suaranya di dengar orang dari luar.

Lalu aku merasakan ada cairan yang meleleh keluar. Tubuh Santi agak mengejang. Tangannya mencengkeram erat tubuhku dan memelukku sangat erat. Dia agak bergoncang-goncang dan vagina-nya berdenyut-denyut menjepit dan melepas penisku. Santi orgasme. Cepat sekali dia orgasme. Mungkin karena saking horny-nya dia. Ini mungkin adalah ML-ku yang tercepat. Aku memeluknya beberapa saat. Mengusap-usap punggungnya. Memijat tengkuknya dan menciumnya. After orgasm service. Kemudian aku kembali mengocok penisku. Aku mempercepat kocokanku. Aku juga ingin segera sampai ke puncak.

"Kamu udah hampir sampai?" tanya Santi.

Dengan terengah-engah aku menganggukkan kepala. Cairan orgasmeku sudah mendekat. Tiba-tiba Santi berhenti. Dia melepas penisku. Aku sampai terkejut dan heran. Aku belum sampai! Ternyata Santi memasukkan penisku ke mulutnya. Ugh.. Aku agak bergidik menyadari bahwa Santi tentu akan menelan sendiri cairan vaginanya yang menempel di penisku.

"Ayo, bercinta dengan mulutku!" kata Santi.

Tanggung. Aku sudah hampir ke puncak. Segera kugerakkan penisku maju mundur memasuki mulut Santi. Ternyata Santi pintar menjaga agar giginya tidak menyentuh penisku. Lebih enak bercinta dengan vagina asli daripada dengan mulut tetapi karena aku memang sudah hampir tiba, aku tidak lama melakukannya. Srrt.. Crrt.. Crrt.. Aku menyemprotkan cairan semen ke mulutnya. Cairan putih kental itu masuk mulut Santi. Dengan lahap santi menjilati penisku. Dia tampaknya sangat menikmati cairan semen.

"Kamu suka ya?" tanyaku. Ini adalah pengalaman baruku. Aku harus bertanya. Santi mengganggukkan kepala. Dia tidak menjawab karena masih sibuk menjilati sisa sperma di penisku.

Selesai bercinta kilat, kami kembali berpakaian dan keluar. Karyawan pria yang tadi menerima uang 20.000-ku ternyata dengan setia menjaga di luar. Dia tertawa melihatku sambil berkata..

"Makasih bos! Enak ya si Santi?"
"Makasih juga, Mas! Mas-nya coba sendiri saja!" jawabku.
"Enak saja! Siapa mau dengan dia!" timpal Santi sewot.

Kami berjalan menuju tokonya. Di tengah perjalanan aku bertanya padanya mengapa dia begitu horny. Ternyata Santi sudah bersuami dan suaminya sudah beberapa hari sakit sehingga tidak bisa diajak bercinta. Lalu sejak malam Santi sudah begitu horny hingga paginya bertemu denganku dan dia tertarik padaku.

"Wah.. Kamu beruntung dong ketemu aku!" kataku menggodanya.
"Enak aja, kamu yang beruntung dapat cewek lagi horny!" Santi mulai kelihatan aslinya. Bicara ceplas ceplos. Bawel. Aku tertawa saja.

Kesempatan bagus, aku bertanya pada Santi tentang arti sex baginya.

"Wah.. Aku sih suka sekali bercinta, Boy! Gak bisa deh bayangin hidup menikah tanpa sex"
"Kalau disuruh memilih cowok berpribadi oke, sabar, baik, pengertian, dan semuanya sempurna. Tapi kelemahannya dia impoten.. Dibandingkan cowok yang perkasa di ranjang, tetapi main pukul, tidak bertanggung jawab, tidak setia, pokoknya pribadinya buruk.. Kamu pilih mana?" pertanyaan yang sama kembali aku tanyakan.
"Waduh.. Susah! Untung suamiku baik dan juga tidak impotent, walaupun tidak sepintar kamu cara merangsangnya."
"Itu bukan jawaban dari pertanyaanku. Ini cuma misal kok." Desakku.
"Hmm.. Sebentar.. Aku bayangin dulu hidup tanpa sex dibanding hidup tanpa kasih sayang.." benar juga. Santi membandingkan hal yang penting.
"Aku pilih yang pribadinya baik deh.." jawab Santi. Fuh.. Aku lega mendapatkan jawaban spesifik.
"Kenapa?" tanyaku.
"Aku masih bisa tanpa sex satu minggu. Tapi aku jelas tidak bisa tanpa kasih sayang selama satu minggu. Kira-kira kalau dipaksakan, tetap aku pilih yang pribadinya bagus.." jawab Santi. Ini point yang aku harapkan. Santi memberikannya.
"Thanks jawabannya. Semoga suamimu kelak impotent.." gurauku sambil tertawa. Santi marah-marah. Dia memukulku.
"Enak aja!" kami sama-sama tertawa.

Lalu kami masuk ke tokonya yang ternyata sudah buka dan aku membeli casing transparan yang sebenarnya jenisnya tidak terlalu aku sukai. Di toko sebelumnya juga ada. Tapi karena faktor Santi, aku beli saja. Lalu aku pulang. Belum lama berjalan keluar toko, tiba-tiba Santi berlari keluar.

"Boy.. Kamu lupa kembaliannya.."
"Ah.. Buat kamu aja deh. Gitu aja lho. Oh ya, santi.. Kalau apa-apa lagi, hubungi aku ya!" santi tersenyum menganggukkan kepala.
"Oh ya, Boy. Kalau suamiku impoten atau tidak perkasa lagi, aku akan cari kamu. Haha.." candanya.

Lalu aku berjalan pulang menuju tempat parkir mobil. Sampai rumah aku baru sadar bahwa aku belum bertukar nomor handphone dengan Santi. Wah.. Lain kali saja aku ke tokonya lagi.

Kadang keberuntungan bisa terjadi kapan saja dan dimana saja. Seandainya aku tidak pernah berani menghampiri Santi, mungkin tidak akan pernah terjadi hubungan singkat dan cepat yang aku alami dengannya.
Posted on 07.59 / 0 komentar / Read More

Foto Pribadi Dinda Salsabila

Ngakunya sich namanya Dinda Salsabila, tapi apa Palsu atau tidak mungkin ada yang kenal namanya siapa dan dimana, foto syurnya sudah menyebar dimana-mana

 

 

 

 

 

 


 

 




 


 

Posted on 07.49 / 0 komentar / Read More
 
Copyright © 2011. Pose ABG . All Rights Reserved
Home | Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use | Widget | Site map
Design by Herdiansyah . Published by Borneo Templates